BudidayaBuah Melon - Melon adalah salah satu jenis tanaman buah yang paling banyak disukai, seperti halnya buah apel, jeruk, anggur dan beberapa buah favorit. Buah melon juga menjadi buah favorit. Buah ini biasanya dimakan langsung ataupun untuk campuran nahan es buah. Masa tanam melon yang relatif lebih cepat dan minat pasar yang terlihat sedang mengalami peningkatan tak ayal membuat sebagian petani tertarik untuk beralih ke melon.


BUDIDAYABUAH MELON


Syarat Tumbuh

1. Iklim

·         Angin yang bertiup cukup kencang, dapat merusak pertanaman, dapat mematahkan tangkai daun, tangkai buah bahkan batang tanaman.
·         Hujan yang terus-menerus akan menggugurkan calon buah yang sudah terbentuk dan dapat pula menjadikan kondisi lingkungan yang menguntungkan bagi pathogen. Saat melon menjelang panen, hujan dapat mengurangi kadar gula dalam buah.
·         Tanaman memerlukan suhu untuk perkecambahan 250 – 350 C. Untuk pertumbuhan : 200 – 300 C. Saat proses pemasakan buah 260 C pada siang hari, dan 160 C pada malam hari. Tanaman tidak dapat tumbuh apabila suhu < 180 C. Sehingga tanaman memerlukan sinar matahari penuh 10 – 12 jam / hari selama pertumbuhannya.
·         Kelembaban udara secara tidak langsung mempengaruhi pertumbuhan, pada kelembaban yang tinggi, tanaman melon mudah diserang penyakit. Kelembaban yang ideal antara 70 % - 80 %.

2. KetinggianTempat

Tanaman melon dapat tumbuh dengan baik pada ketinggian 300 – 900 meter dari permukaan laut.Ketinggian > 900 meter tidak berproduksi secara optimal.

3. Media Tanaman

         Tanah yang baik untuk budidaya melon adalah liat berpasir yang kaya bahan organik, dengan drainase yang baik pula, sebab tanaman tidak menyukai tanah yang terlalu basah. Pada dasarnya membutuhkan air yang cukup banyak, tetapi sebaiknya air dari irigasi, bukan dari air hujan.
         Tanah yang baik untuk tanaman melon adalah bekas tanaman padi, jagung dan tebu.
         Tidak baik ditanam pada tanah yang asam secara terus-menerus. Melon akan tumbuh baik pada pH 5,8 – 7,2

Persiapan Tanam

1. Persemaian benih
a. Cara dan waktu penyemaian
         Benih yang akan disemaikan, direndam air selama 2 – 4 jam. Kemudian benih disemaikan pada plasttik yang telah diisi tanah yang elah dicampur pupuk kandang (5 : 1)
         Benih disemai dalam posisi tegak dan ujung calon akarnya menghadap ke bawah, kemudian ditutup dengan campuran abu sekam dan ttanah (2 : 1 )
         Untuk merangsang perkecambahan benih, dengan menciptakan suasana hangat, maka tutuplah permukaan persemaian dengan karung goni basah. Apabila kecambah telah muncul ke permukaan media semai (biasanya hari ke-3 atau ke -4) maka karung goni dapat segera dibuka.
b. Pembuatan media semai
         Pembuatan media semai dengan mencampurkan tanah, pasir dan pupuk kandang dengan perbandingan ( 1 : 1 : 1 )
2. Pemeliharaan persemaian
Benih yang disemai dalam polybag akan tumbuh menjadi calon bibit haruslah dipelihara agar menjadi bibit melon yang kekar dan sehat.
a. Cara dan waktu penyiraman
         Bibit disiram setiap hari, untuk penyiraman digunakan tangki semprot. Apabila daun sejatti keluar, baru penyiraman dapat dilakukan dengan gembor.
         Saat cuaca panas, tanah dalam polybag kering, mak a penyiraman perlu dilakukan pada sore hari.
b. Penjarangan
         Tujuan penjarangan untuk menyiapkan bibit yang sehat dan kekar siap untuk ditanam.
         Penjarangn dilakukan 3 hari sebelum penanaman bibit di lapangan.
c. Pemupukan di persemaian
         Untuk pertumbuhan vegetatip, bibit dapat dipacu dengan penyemprotan pupuk daun yang mengandung nitrogen tinggi, saat bibit umur 7 – 9 hari settelah sebar, dengan konsenrasi 1 – 1,5 gram /liter air. (cukup satu kali)
         Pupuk akar tidak perlu, karena madia semai telah cukup subur.
3. Pemindahan bibit
Bibit melon dipindahkan ke lahan apabila sudah berdaun 4 – 5 helai atau bibit telah berumur 10 – 12 hari. Caranya kantong plastik disilet dengan cutter, jangan sampai akarnya rusak, tanah sedikit dipadatkan dengan dikepal ttanagn, terus bibit ditanam pada bedengan.
4. Pengolahan media tanam/ Pembukaan lahan
a. Pembajakan : lahan yang akan dibajak harus digenangi air, selama semalam, cukup sekali bajak dengan kedalaman 30 cm.
b. Setelah laahan dibajak semua, kemudian dibuat bedengan-bedengan tanam.
5. Pembuatan bedengan tanam
         Ukuran bedengan adalah : lebar (100 – 110 cm ), Tinggi (30 – 50 cm), Panjang maksimum (12 – 15 m ), lebar parit/saaluran (55 – 65 cm).
         Pada musim hujan, tinggi bedengan 50 cm, agar perakaran tanaman tidak terndam air hujan, dan di musim kemarau tinggi bedengan cukup 30 cm.
         Setelah bedengan jadi, taburlah pupuk kandang, pupuk kimia (Urea, SP-36, KCl) diaduk secara merata.
6. Pengapuran
         Sebelumnya dilakukan pengukuran pH dengan alat pH meter. Diambil 10 tittik sebagai sampel kemudian dihiung pH rata-rata.
         Setelah diperoleh pH ratta-rta dilakukan pengapuran dengan Dolomit ( MgCO30 atau kapur tanaman (CaCO3) dengan ukuran :
a.       pH 5,4 : jumlah kapur 3,60 ton/ha
b.      pH 5,6 : jumlah kapur 2,65 ton/ha
c.       pH 6,1 – 6,4: jumlah kapur < 0,75 ton/ha
7. Pemasangan mulsa plastik hiam-perak (PHP)
         Sebelum pemasangan mulsa PHP, bedengan diairi (dileb) agar tanahnya lunak. Pemasangan mulsa sebaiknya dilakukan pada siang hari, agar plastik mudah ditarik dan merata.
         Caranya : warna perak di atas dan warna hiam di bawah, diperlukan 2 orang untuk memasang satu bedengan. Tariklah kedua ujung mulsa pada bedengan, kaitkan salah satu ujungnya pada bedengan menggunkan penjepit mulsa dari tutus bambu agar lebih kuat. Setelah kedua ujung mulsa terkait, dengan cara bersamaan tariklah mulsa pada kedua sisi bedengan setiap meternya secara bersamaan terus dijepit dengan pasak tutus bambu.
         Setelah selesai pemasangan mulsa, bedengan dibiarkan 3 – 5 hari sebelum dibuat lubang tanam. Tujuannya agar pupuk kimia yang diberikan dapat berubah menjadi bentuk tersedia bagi akar tanaman.
8. Pembuatan lubang tanam
Untuk membuat lubang tanam dengan menggunakan alat khusus berdiameter + 8 cm, dibuat sedemikian rupa hingga panas yang ditimbulkan dari arang yang dibakar mampu melubangi mulsa dengan cepat. Sekaligus jarak lubang disesuaikan jarak tanam yaitu 70 x 60 atau 80 x 60 cm.
9. Cara penanaman
         Setelah bibit di persemaian berdaun 2 – 3 lembar, (umur + 15 hari) bibit siap ditanam.
         Untuk memudahkan penanaman, maka saluran antar bedengan diairi dahulu.
         Bibit dikeluarkan dari polybag dengan disilet (catter) jangan sampai akarnya rusak, diletakkan pada lubang yang telah ditugal, penanaman dilakukan dengan posisi + 2 cm lebih dalam dari leher akar semula.

PemeliharaanTanaman

1. Penyulaman
Penyulaman dilakukan dalam waktu 2 minggu setelah tanam, Dan dilakukan pada sore hari, selama 3 – 5 hari karena kemungkinan dalam seminggu pertama masih ada tanaman yang perlu disulam. Bibit sulaman baru harus disiram air agar akarnya melekat.

2. Penyiangan
Pada budidaya melon sistem mulsa, penyiangan dilakukan pada lubang tanam di antara dua bedengan. Gulma yang tidak dibersihkan menyebabkan lingkungan tanaman menjadi lembab, sehingga merangsang adanya penyakit. Gulma juga dapat sebagai inang hama dan nematode yang merugikan.
3. Pemupukan
Pemupukan diberikan tiga kali yaitu : pertama 20 hari setelah tanam, kedua 40 hari setelah tanam (ketika akan melakukan penjarangan buah) ketiga 60 hari setelah tanam.
4. Pengairan
         Tanaman melon menghendaki udara yang kering untuk pertumbuhannya, tetapi tanah harus lembab. Pengairan dilakukan pada sore atau malam hari.
         Tanaman disiram sejak masa pertumbuhan sampai tanaman akan dipetik buahnya. Saat menyiram jangan sampai air membasahi daun dan buahnya, untuk mencegah terjangkitnya penyakit yang berasal dari percikan terutama jamur.
         Masa berbunga dan berbuah, penyiraman dikurangi (+ 2 minggu), tetapi saluran air/got tidak boleh kering. Mendekati pemetikan buah ( 2 minggu sebelum panen) siraman air dihentikan.
5. Pemeliharaan lain
a. Pemasangan ajir
·         Tanaman melon mempunyai jumlah cabang antara 15 – 20. Maka setelah tanaman mengeluarkan sulur segera diberi ajir.
·         Ajir atau tongkat dari bilahan bambu, untuk rambatan sulur kira-kira tingginya 50 cm. dipasang setelah selesai membuat pembumbunan. Tinggi ajir 1,5 – 2 meter, dengan jarak 25 cm dari pinggir guludan kanan maupun kiri. Penancapannya agak menyilang kedalam ( 2 ajir ditali) dan digapit kuat.
b. Pemangkasan
         Setelah tanaman berdaun 7 – 8 helai mulailah diadakan pemangkasan. Tunas yang tumbuh pada ketiak daun pertama sampai kelima dipangkas.
         Tunas yang tumbuh setelah ruas ke-8 dipangkas dengan tetap menyisakan 2 helai daun.
         Bila batang utama sudah mencapai 20 – 25 ruas, lakukan pangkas pucuk. Waktu yang tepat untuk melakukan pemangkasan adalah saat udara cerah dan kering.

c. Seleksi dan pembungkusan buah
·         Pelihara 3 – 4 calon buah pada setiap tanamaan, terutama yang tumbuh pada cabang ke 10 sampai ke 17.
·         Setelah calon buah sebesar telur ayam, pilih 2 calon buah yang paling baik/bagus yaitu yang berbentuk bulat agak lonjong, sedangkan sisanya dibuang .
·         Kemudian bungkuslah buah tersebut dengan kantong plastik transparan, agar tidak terserang hama lalat buah.
·         Bila buah sudah sebesar bola tenis, cabang buahnya diikat pada ajir dengan tali rafia.

Panen Dan Pasca Panen

a.      Panen

Ciri-ciri atau tanda buah yang telah siap panen atau masak :
         Saat buah masak, warna kulit berubah dri hijau muda kekuning-kuningan atau tergantung jenisnya.
         Pada jenis yang ber-net, net telah penuh dan sempurna, aroma wangi dengan kematngan 90 %.
         Terbentuk lapisan pemisah pada tangkai buah atau cincin
         Sekitar tangkai dan kelopak mulai menguning, disekitar bila ditekan agak lunak.
         Biasanya buah melon dapat dipetik setelah umur 3 bulan setelah tanam, tergantung jenisnya, dan tinggi tempat.

b.      Cara panen

·         Potong tangkai buah melon dengan pisau tajam, sisakan minimal 2 cm untuk memperpanjang masa simpan buah.
·         Tangkai dipotong berbentuk hurub “ T” maksudnya agar tangkai buah utuh dan kedua sisi atasnya merupakan tangkai daun yang telah dipotong daunnya.
·         Pemanenan dilakukan secara bertahap, dengan mengutamakan buah yang benar-benar telah siap dipanen.

c.       Periode panen

         Seandainya dalam jangka waktu 3 – 5 bulan mendatang harga melon diramalkan akan jatuh, maka alernatif untuk rotasi tanaman bekas melon untuk tanam cabai. Karena lahan yang tersedia tidak perlu diubah, maka mulsa plastik dibuka dan pemupukan untuk cabe dapat dilakukan.
         Bila dalam waktu 4 bulan berikutnya ramalan harga melon akan meningkat, maka lahan bekas ditanami padi lebih baik, karena dapat memutus siklus hama dan penyakit pada tanaman melon.

d.      Pasca panen

         Buah melon yang telah dipanen dikumpulkan pada suatu tempat yang kering, sejuk dan diberi alas jerami, dan segera disortir (grading)
         Bila akan diangkut jarak jauh, buah perlu diberi alas dan kotak, agar mengurangi kerusakan akibat terbentur, cacat fisik, untuk konsumsi pasar swalayan.



loading...

Ikuti Update Kami